Indahnya Islam

2 hari lepas selepas aku solat jemaah Maghrib di Belfast Islamic Centre (BIC), aku berjumpa dengan seorang lelaki yang datang dari Kuwait. Fahd namanya. Tapi bukan King Fahd Arab Saudi tu. Aku ingat dia orang lama kat sini, rupanya dia datang dari mainland (Preston University). Tujuan dia datang sini untuk buat Postdoct dalam bidang Architecture kat Queens University. Postdoct ni orang yang dah habis buat Degree, Master dan PhD dan nak sambung lagi buat research. Memang orang yang betul-betul nak belajar lah ni. Dia datang ke sini nak tukar suasana baru. Sebab tue datang ke Queens University untuk jumpa supervisor dan dia pun tak berapa pasti sama ada memang akan sambung kat sini atau tak. Kene buat istikharah dulu. InsyaAllah kalau ada rezeki dia akan datang ke sini balik.

Apa yang indahnya Islam disini? Bagi aku Islam boleh menghubungkan aku dengan orang, bangsa diseluruh dunia. Kalau nak ikutkan bangsa, setakat mana bangsa Melayu yang ada. Malaysia, Indonesia, Singapura dan Brunei. Cukup ke bangsa nia nak kembang? Bagi aku bangsa memang penting tapi Islam itu lebih penting kerana bangsa tak menjamin kebahagian kita dunia dan akhirat tapi Islam ada segala-galanya. Sebab itu kalau orang membicarakan pasal bangsa ni, hati aku tak berapa tertarik. Hati aku lebih tertarik dengan Islam. Seperti di BIC, orang yang datang dari merata dunia dan berbilang bangsa. Dari sini aku merasakan satu ikatan yang kuat dengan mereka. Ini kerana kita bersolat menghadap 1 kiblat dan 1 tuhan yang sama. Sebab itu bila aku berborak dengan Fahd, wihdatul fikh dan wihdatul amal itu dapat aku rasakan. Dia banyak berbicara tentang Islam. Suasana umat Islam sekarang dan bagaimana nak tarik orang bukan Islam minat dengan Islam menjadi bahan bualan kami. Dia bercerita yang dia mintak sorang kawan dia yang bukan Islam mendengar 1 awat dari al-Quran. Kawan dia ni kaki muzik. Dia mintak kawan dia tutup mata dan dia bacakan ayat kursi dengan penuh khusyuk dan tawaduk. Lepas tu dia bagi rangking antara 1-10 berapa dia nak bagi. Kali pertama kawan dia bagi 6. Lepas tua dia bacakan ayat dari surah al-Baqarah. Kali ni kawan dia bagi 9. Kawan dia cakap dia tak pernah dengar muzik sebegitu indah. Akhirnya dia bagi tau yang muzik yang dia dengar tadi adalah ayat-ayat al-Quran.

Begitu indahnya Islam ini. Kalau dihayati, menjiwai pasti kita akan sentiasa tertarik dangan nya. Persoalannya, adakah kita menghayatinya? adakah kita menganggap bangsa yang utama? Adakah kita nak biarkan orang Islam terus leka? Tepuk dada tanya Iman…Betapa Indahnya Islam itu kerana Islam berada di seluruh dunia dan akan teru kekal hingga hari kiamat. Moga kita akan selalu berada di atas lindungan Allah sehingga akhir hayat kita di dunia ini. amin…

Advertisements

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Pages

  • Meta

  • %d bloggers like this: