Archive for December, 2009|Monthly archive page

Ketenangan

Ramai manusia berasa hati dia tidak tenang. Kenapa? Mungkin dia ada buat salah dengan orang lain? Atau ada buat salah dengan diri sendiri? Atau dia banyak buat salah dengan Sang Pencipta?

Itulah jawapannya,
Banyak buat salah dengan Sang Pencipta.
Bila Sang Pencipta tidak mempedulikannya disebabkan dosanya yang banyak maka semuanya serba salah.
Hati tidak merasa tenang dengan hidup. Semua benda dibuat salah dan serba salah. Sang Pencipta telah menarik nikmat ketenangan dalam jiwanya. Sang Pencipta memberi peringatan supaya kembalilah kepadaNya. Dia lah tuhan sekalian alam dan empunya hati yang sentiasa berbolak balik.

Kembalikan tenang jiwamu dengan bersembahyang, mengaji al-Quran dan sentiasalah mendengar alunan bacaan al-Quran. Wah, sungguh tenang hatiku apabila mendengarnya..masyaAllah, subhanAllah

Penderitaan dan kesenangan

Betapa senangnya kita beribadat kepada Allah berbanding dengan apa yang diterima oleh nabi Muhammad SAW. Bebanan yang berat bagi Rasulullah untuk membawa Islam. Rasulullah mengajak manusia kepada al-aqidah as-sahihah dan berdepan dengan manusia yg meletakkan nafsu, harta dan shahwat dihadapan. Sebuah Hadith diceritakan suatu hari, segala bentuk kekotoran diletakkan keatas kepala nabi. Sehingga Fatimah menangis melihat beban yang dikenakan keatas nabi. Tapi nabi menyebut ” Jangan kamu sedih dan takut kerana sesungguh Allah telah merahmati ayah kamu (Nabi Muhammad)”.

Allah meninggikan nama nabi sehinggakan dalam perang Tabuk tentera musyrikin berasa gentar apa bila disebut nama nabi di dalam perang tersebut. Falsafah ujian dalam hidup dalam kita ini, kita kena baik sangka kerana sesungguhnya ibtila'(ujian) sekecil-kecil seperti kena duri dikaki adalah kifarah kepada dosa yang kita lakukan

Sabar sekiranya bangun¬† pagi tengok-tengok 4 tayar kereta hilang. Kita kena sabar dan ‘+ ve thinking’. Ini ujian dari Allah dan kifarah kepada dosa kita sebelum ini. Allah bagi “inadvance”(secara sekalugus) dan ini secara tidak langsung dah melepaskan kita dari siksa azab neraka yang amat pedih.

Allah menyuruh kita bila selesai sesuatu urusan, terus melakukan urusan yang lain. Ini yang dilakukan Saidina Umar (al-Farouk) yang tidak berhenti-henti perkara dilakukan olehnya disebabkan perintah dan ganjaran disisi Allah. Semua usaha yang kita lakukan adalah untuk Allah SWT. Tidur pun jadi ibadah dengan niat ibadah kepada Allah.  Mungkin dengan tidur itu dapat menjauhkan kita dari melakukan maksiat seperti bersembang mengumpat, membuat benda-benda lagha dan menjauhkan kita dari maksiat. Dengan niat

Berharaplah kepada Allah sahaja. Berharap kepada manusia mungkin dapat atau tak. Wasiat Nabi kepada Abdullah Bin Abbas, ketahuilah, kalau berkumpul semua manusia untuk membuat kemudaratan kepada kamu dengan keadaan Allah tidak mengizinkan maka ianya tidak akan berlaku. Jika Allah mengkehendaki satu kebaikan walaupun tidak dikehendaki oleh orang lain maka tidak akan mampu dihalang oleh mereka.

  • Pages

  • Meta